INFORMASI BATIK (Batik, batik fabric, batik art, batik supplies, batik plus, batik clothing, batik font, batiking, batik dresses)

Kata batik dianggap berasal dari kata ‘ambatik ‘ yang diterjemahkan kain berarti ‘dengan titik-titik kecil’. Akhiran ‘tik ‘ berarti titik kecil, drop, titik atau membuat titik. Batik juga dapat berasal dari kata Jawa ‘tritik ‘ yang menjelaskan proses menolak untuk mati di mana pola disediakan pada tekstil dengan mengikat dan menjahit area sebelum mati, mirip dengan teknik tie dye. Fase lain bahasa Jawa untuk pengalaman mistik pembuatan batik adalah “mbatik manah” yang berarti ” menggambar desain batik pada jantung “.

Sejarah Singkat

Meskipun para ahli berselisih pendapat dalam menentukan secara tepat asal-usul batik, tetapi melalui contoh pola resistansi pewarna pada kain dapat ditelusuri kembali 1500 tahun yang lalu ke Mesir dan Timur Tengah. Sampel juga telah ditemukan di Turki, India, Cina, Jepang dan Afrika Barat dari abad yang lalu. Meskipun orang-orang di negara-negara ini menggunakan teknik penwarnaan/pencelupan, untuk mewarnai dalam bidang tekstil, sekarang ini tidak ada negara yang telah mengembangkan batik sedemikian rupa sampai kepada bentuk seni yang berkembang rumit seperti yang ditemukan di Pulau Jawa di Indonesia.Meskipun ada yang menyebutkan ‘kain sangat dihiasi‘ di transkrip Belanda dari abad ke-17, kebanyakan ahli percaya bahwa desain batik Jawa yang rumit hanya akan mungkin terjadi setelah terjadi impor tenunan kain halus, yang pertama kali diimpor ke Indonesia dari India sekitar 1800-an dan sesudahnya dari Eropa awal tahun 1815. Pola tekstil dapat dilihat pada patung-patung batu yang diukir di dinding-dinding candi Jawa kuno seperti Prambanan (AD 800), namun tidak ada bukti yang meyakinkan bahwa itu adalah kain batik. Ini mungkin bisa menjadi pola yang dihasilkan dengan teknik menenun dan bukan pewarnaan. Yang jelas adalah bahwa dalam abad ke-19 batik menjadi sangat maju dan sangat tertanam dalam kehidupan budaya Jawa. Beberapa ahli merasa bahwa batik pada awalnya disediakan sebagai bentuk seni untuk keluarga raja Jawa. Dapat dipastikan bahwa pola-pola tertentu jelas mengandung ciri-ciri kerajaan yang disediakan hanya untuk dipakai oleh keluarga dari istana Sultan. Putri dan perempuan bangsawan mungkin telah memberikan inspirasi untuk desain halus arti yang sangat jelas dalam pola-pola tradisional. Meskipun kemungkinan besar mereka terlibat tidak lebih dari penorehan lilin pertama. Kemungkinan besar, pekerjaan yang kotor seperti pencelupan dan pelapisan malam/lilin selanjutnya diserahkan pada pengrajin istana yang akan bekerja di bawah pengawasan mereka. Kerajaan Jawa dikenal sebagai pelindung besar seni dan memberikan dukungan yang diperlukan untuk mengembangkan berbagai bentuk seni, seperti ornamen perak, wayang kulit (wayang kulit) dan gamelan orkestra. Dalam beberapa kasus, bentuk keseniannya saling tumpang tindih. Dalang Jawa tidak hanya bertanggung jawab atas boneka wayang (wayang kulit) tetapi juga sumber penting untuk pola batik. Boneka wayang biasanya terbuat dari kulit kambing, yang kemudian dilubangi dan dicat untuk menciptakan ilusi pakaian boneka. Boneka bekas sering dijual kepada wanita yang ingin menggunakan boneka sebagai pemandu bagi pola batik mereka. Mereka akan meniupkan arang melalui lubang untuk mendapatkan pola pakaian di boneka, untuk menyalin desain yang rumit ke kain. Sebagian ahli tidak setuju jika batik dikatakan hanya disediakan sebagai bentuk seni untuk keluarga raja, karena mereka juga merasa penggunaannya juga terjadi dengan rakyat jelata secara umum. Karena ada anggapan ini merupakan bagian penting dari prestasi wanita muda yang ia mampu menangani canting ( alat seperti pena yang digunakan untuk menggoreskan lilin/malam pada kain) dengan jumlah yang wajar keterampilan, tentu sama pentingnya dengan masakan dan seni rumah tangga lainnya untuk perempuan Jawa Tengah.

Seleksi dan Penyusunan Kain untuk Batik

Bahan alami seperti katun atau sutera digunakan untuk kain batik, sehingga dapat menyerap lilin yang diterapkan/ditorehkankan dalam proses melindungi pewarnaannya. Kain harus padat tenunan. Hal yang penting adalah kain kualitas tinggi yang padat tenunan sehingga kualitas desain batik yang rumit dapat dipertahankan. Kain yang digunakan untuk batik dicuci dan direbus dalam air beberapa kali sebelum penerapan lilin sehingga semua jejak/bekas pati, kapur, kapur dan bahan perekat lainnya dihapus. Sebelum adanya pelaksanaan teknik-teknik modern sekarang ini, dulunya kain akan telah ditumbuk dengan palu kayu atau disetrika agar halus dan lentur sehingga bisa menerima desain lilin dengan baik. Sebaliknya saat ini dengan mesin buatan katun halus tersedia sekarang, proses penumbukkan dan penyetrikaan dapat diabaikan. Biasanya orang melakukan langkah ini dalam proses pembuatan batik. Standar industri yang ketat membedakan kualitas yang berbeda dari kain yang digunakan saat ini, yang meliputi Primissima (yang terbaik) dan Prima. Kualitas kain yang sering ditulis di tepi desain. Sebuah kain kualitas lebih rendah yang sering digunakan juga adalah blaco.

shareinvisible

Peralatan Tradisional Batik (peralatan bomba,peralatan pemboran ,peralatan bengkel motor, peralatan dapur, peralatan bayi, peralatan dapur restoran, peralatan bayi baru lahir, peralatan pejabat, peralatan memancing, peralatan komputer)

Alat Desain Batik

Meskipun bentuk seni batik sangat rumit, alat-alat yang digunakan masih sangat sederhana. Canting, diyakini penemuan murni orang Jawa, ini adalah  wadah tembaga yang mempunyai corong dan berdinding tipis kecil (kadang-kadang disebut pena lilin) yang terhubung ke bambu pendek untuk pegangan. Biasanya kira-kira 11 cm. panjang. Wadah tembaga diisi dengan lilin cair dan pembatik akan menggunakan canting itu untuk menggambar desain pada kain. Canting memiliki ukuran yang corong yang berbeda (nomor untuk sesuai dengan ukuran) untuk dapat membuat efek desain bervariasi. Corong dapat bervariasi dari 1 mm design yang sangat rinci sampai dengan ukuran corong yang lebih besar digunakan untuk mengisi di daerah desain besar. Titik dan garis paralel bisa digambar dengan canting yang memiliki hingga 9 corong. Kadang-kadang segumpal kapas ditempelkan pada ujung corong yang difungsikan untuk pengisian di daerah sangat besar.

Canting

Wajan

Wajan adalah wadah yang menyimpan lilin yang meleleh. Bentuk seperti seperti wajan kecil. Biasanya terbuat dari besi atau keramik. Wajan diletakkan di atas kompor arang batu bata kecil atau pembakar yang disebut ‘anglo ‘. Lilin ini akan tersimpan dalam keadaan meleleh sementara pembatik menorehkan lilin ke kain.

Lilin/Malam

Berbagai jenis dan kualitas lilin/malam yang digunakan dalam batik.  Lilin yang umum digunakan untuk batik terdiri dari campuran lilin lebah, digunakan untuk kelunakkannya, dan parafin, digunakan untuk kegetasannya. Resin dapat ditambahkan untuk meningkatkan kelengketan dan lemak hewan menciptakan likuiditas yang lebih besar. Lilin-lilin terbaik dari pulau-pulau Indonesia adalah dari Timor, Sumbawa dan Sumatra; tiga jenis parafin berbasis minyak bumi (putih, kuning dan hitam) digunakan. Jumlah campuran diukur dalam gram dan bervariasi sesuai dengan desain. Resep lilin ini merupakan resep rahasia yang sangat dijaga ketat. Memvariasikan warna lilin dimungkinkan untuk menyamarkan bagian-bagian yang berbeda dari pola melalui berbagai tahap pewarnaan. Area lebih besar dari pola diisi dengan lilin yang berkualitas lebih murah dan lilin yang berkualitas lebih tinggi digunakan pada desain yang lebih rinci/rumit. Lilin harus disimpan pada suhu yang tepat. Sebuah lilin yang terlalu dingin akan menyumbat corong. Sebuah lilin yang terlalu panas akan mengalir terlalu cepat dan tak terkendali. Para pembatik sering akan meniup ke dalam corong sebelum menorehkan lilin pada kain untuk menghapus setiap penghalang pada corong.

CAP

Membuat batik adalah kerajinan sangat mememakan waktu. Untuk memenuhi kebutuhan yang berkembang dan membuat kain lebih terjangkau kepada massa, pada pertengahan abad ke-19 itu . Cap (cap tembaga ) dikembangkan. Penemuan ini memungkinkan volume produksi batik yang lebih tinggi dibandingkan dengan metode tradisional yang terkandung aplikasi membosankan lilin dengan tangan menggunakan canting. Setiap cap adalah sebuah blok tembaga yang membentuk unit desain. Cap yang terbuat dari tembaga 1,5 cm lebar garis-garis yang dibentuk ke dalam model desain. Potongan kecil dari kawat itu yang digunakan untuk membentuk titik-titik. Setelah selesai, pola strip tembaga itu dipasangkan pada pegangan. Cap ini harus dibuat dengan teliti. Terutama jika pola yang akan dicap di kedua sisi kain. Sangat penting bahwa kedua sisi cap adalah identik sehingga pola akan konsisten. Kadang-kadang cap yang dilas antara dua jeruji seperti jeruji-jeruji tembaga yang akan membuat dasar untuk bagian atas dan bawah. Blok dipotong setengah di pusat sehingga pola pada masing-masing bagian identik. Cap berbeda dalam ukuran dan bentuk tergantung pada pola yang  mereka butuhkan. Ukuran cap jarang melebihi 24 cm diameter, karena hal ini akan membuat penanganannya terlalu sukar. Pria biasanya menangani aplikasi lilin dengan menggunakan cap. Sepotong kain dengan desain rumit bisa membutuhkan sebanyak sepuluh set cap. Penggunaan cap, karena berbeda dengan canting, untuk menerapkan lilin telah mengurangi jumlah waktu untuk membuat batik. Hari ini, kualitas batik didefinisikan oleh cap atau tulis, makna tulis berarti digambar dengan tangan yang menggunakan canting, atau Kombinasi, kombinasi dari kedua teknik.

Pewarna

Warna Tradisional untuk batik Jawa Tengah yang terbuat dari bahan alami dan terdiri terutama dari krem, biru, coklat dan hitam. Warna tertua yang digunakan dalam pembuatan batik tradisional adalah biru. Warna ini dibuat dari daun tanaman Nila. Daun itu dicampur dengan tetes gula dan kapur supaya bisa bertahan semalam. Kadang-kadang getah dari pohon Tinggi telah ditambahkan sebagai zat yang memperbaiki. Warna biru muda didapatkan dengan mencelupkan kain dalam tinta dengan jangka waktu yang singkat. Untuk warna gelap, kain akan dicelupkan dalam tinta selama berhari-hari dan direndam seluruhnya hingga 8-10 kali sehari. Dalam batik tradisional, warna kedua diterapkan adalah warna cokelat disebut soga. Warna bisa berkisar dari kuning muda sampai coklat gelap. pewarna itu berasal dari kulit pohon Soga. Warna lain yang secara tradisional digunakan adalah warna merah tua disebut mengkuda. pewarna ini dibuat dari daun Morinda Citrifolia. Warna akhir tergantung pada berapa lama kain itu direndam dalam bak pewarna dan seberapa sering hal itu dicelupkan. Keterampilan pengrajin dapat membuat banyak variasi warna-warna tradisional. Selain biru, hijau akan didapatkan dengan mencampurkan biru dengan kuning, ungu diperoleh dengan mencampur biru dan merah. Warna coklat soga dicampur dengan nila akan menghasilkan warna biru-hitam gelap.

shareDetect Invisible

DESAIN BATIK (desain, design, desaint, desantis, desain rumah, design, desalination, desain interior, desain rumah minimalis, desain kaos, desain web)

Desain Proses

Garis besar pola batik diplotkan ke kain, secara tradisional dengan arang atau grafit. Desain batik tradisional menggunakan pola yang diturunkan selama beberapa generasi. Sangat jarang bahwa pembatik begitu terampil sehingga ia dapat bekerja dengan mengandalkan ingatan dan tidak perlu menggambar garis besar pola sebelum menorehkan lilin. Desain sering digambar dengan stensil atau pola disebut POLA. Cara lain untuk menggambar pola ke kain adalah dengan meletakkan kain itu di atas meja kaca yang diterangi dari bawah sehingga memberikan bayang-bayang pola ke kain. Bayangan itu kemudian dijiplak dengan pensil. Di pabrik-pabrik batik besar hari ini, laki-laki biasanya bertugas menggambar pola ke kain.

Waxing (Melapisi dengan Lilin/Malam)

Setelah desain ditarik keluar ke kain itu kemudian siap untuk di-lilin. Lilin ditorehkankan ke kain di daerah desain yang diinginkan oleh pembatik untuk mempertahankannwarna asli kain. Biasanya ini adalah putih atau krem. Pekerja perempuan duduk di bangku rendah atau di atas tikar untuk menorehkankan lilin dengan canting. Kain yang mereka kerjakan ini tersampir di bingkai bambu cahaya yang disebut gawangan untuk memungkinkan ditorehkankan lilin yang baru supaya mendinginkan dan mengeras. Lilin yang dipanaskan dalam wajan sampai dari konsistensi yang diinginkan. Para pembatik kemudian mencelupkan canting-nya ke dalam lilin untuk mengisi mangkuk dari canting tersebut. Pembatik menggunakan lilin untuk menelusuri kembali garis pensil pada kain. Lilin di torehkan sedikit demi sedikit. Lipatan bentuk s untuk melindunginya dari panas lilin yang menetes. Batang dari canting dipegang dengan tangan kanan dalam posisi horizontal untuk mencegah tumpahan yang tidak sengaja, karena akan sangat mengurangi nilai akhir kain. Tangan kiri ditempatkan di belakang kain untuk menopang. Corong tidak menyentuh kain, tapi dipegang hanya di atas kain yang dikerjakan. Untuk memastikan pola yang didefinisikan dengan baik, batik dilapisi lilin pada kedua sisi.

Tulisan batik yang benar adalah bolak-balik, seperti juga pola harus identik pada kedua sisi. Para pengrajin yang berpengalaman biasanya akan melakukan pelapisan lilin yang pertama. Pengisian area besar mungkin akan dipercayakan kepada pengrajin kurang berpengalaman. Kesalahan sangat sulit untuk memperbaiki. Jika lilin sengaja tumpah pada kain itu, Artisan akan mencoba untuk menghapus lilin yang tidak diinginkan dengan menggunakan spons dan air panas. Kemudian sebuah batang besi dipanaskan dengan ujung melengkung digunakan untuk  mengangkat lilin yang tersisa. Lilin tumpah tidak pernah bisa benar-benar dihapus sepenuhnya sehingga sangat penting  pembatik berhati-hati.

Jika metode cap digunakan, prosedur ini biasanya dilakukan oleh laki-laki. Cap yang dicelupkan ke dalam lilin meleleh. Tepat di bawah permukaan lilin mencair adalah kain yang dilipat sekitar 30 sentimeter persegi. Bila kain ini dijenuhi dengan lilin itu maka kain ini akan seperti sebuah tatakan stempel. Cap ditekan keatas kain sampai sisi desain dari cap terlapisi dengan lilin. Cap yang sudah terjenuhi kemudian dicapkan ke kain, sehingga pada kain akan membekas desain dari cap. Proses ini diulang sampai seluruh kain tertutup. Seringkali cap dan canting metode digabungkan pada sepotong kain yang sama. Sangat mungkin batik kualitas yang lebih baik itu didapatkan dengan metode canting lilin di salah satu kota di Indonesia dan kemudian dikirim ke kota lain di Indonesia dimana proses cap akan diselesaikan. Pada kain cap dengan kualitas yang lebih baik akan dilakukan dengan hati-hati sehingga pola akan tepat. Batik kelas rendah ditandai oleh tumpang tindih garis atau garis yang berwarna muda ini menunjukkan cap tidak dilakukan dengan benar.

Pencelupan

Setelah lilin awal telah ditorehkan, kain tersebut siap untuk dicelupkan pewarna pertama. Pencelupan tradisional dilakukan di bak tanah liat. Hari ini kebanyakan pabrik-pabrik batik menggunakan tong beton besar. Di atas tong adalah tali dengan katrol sehingga kain dapat disampirkan di setelah telah dicelupkan ke dalam bak pewarna. Kain yang telah direndam dalam bak pewarna pertama. Lamanya waktu yang pencelupan di bak warna menentukan rona warna; warna gelap memerlukan waktu yang lebih lama atau perendaman yang banyak. Kain tersebut kemudian dimasukkan ke dalam bak air dingin supaya lilin mengeras. Bila warna yang diinginkan telah dicapai dan kain telah kering, lilin ini ditorehkankan kembali di daerah-daerah dimana pembatik  menginginkan supaya warna cat pertama tidak berubah atau warna lain pada tahap pewarnaan selanjutnya. Ketika area yang telah ditutupi dengan lilin sebelumnya perlu ditampilkan sehingga dapat dicelup, lilin yang telah ditorehkan itu dibongkar dengan pisau kecil. daerah tersebut kemudian di  spon dengan air panas dan ukurannya diatur ulang dengan tepung beras sebelum masuk dalam bak pewarna berikutnya. Jika efek marmer diinginkan, maka lapisan lilin sengaja dibuat retak sebelum ditempatkan di bak celup. Tinta akan merembes di celah-celah kecil yang menciptakan garis-garis halus yang merupakan ciri khas batik.

Secara tradisional, retak adalah tanda bahwa itu adalah kain murah terutama pada warna batik indigo. Pada warna batik coklat, efek marmer justru diterima. Jumlah warna dalam batik merupakan berapa kali itu direndam dalam bak pewarna dan berapa kali lilin harus ditorehkankan dan dihapus. Sebuah batik warna-warni mewakili lebih banyak pekerjaan dari satu atau dua potong warna tunggal. Jumlah proses pewarnaan biasanya mencerminkan harga kain. Sekarang ini, pewarna kimia telah cukup banyak diganti pewarna tradisional, sehingga warna tidak terbatas dan masih banyak lagi digunakan secara bebas.

Perlakuan Khusus untuk Kain Batik

Prada atau Gold Cloth

Untuk acara-acara khusus, batik sebelumnya dihiasi dengan emas atau debu emas. Kain ini dikenal sebagai kain Prada. Daun emas digunakan di wilayah Yogyakarta dan Surakarta. Jawa Tengah debu emas digunakan untuk menghias kain Prada mereka. Itu diaplikasikan pada kain menggunakan lem buatan tangan yang terdiri dari telur putih atau minyak biji rami dan campuran tertentu. Emas itu akan tetap pada kain meskipun setelah itu dicuci. Emas itu bisa mengikuti desain kain atau dapat mengambil rancangan tersendiri. Batik lama dapat diberikan tampilan baru dengan menggunakan emas. Kain warna emas masih dibuat hari ini, namun, cat emas telah mengganti debu emas dan daun.

Desain Batik

Meskipun ada ribuan desain batik yang berbeda, desain tertentu secara tradisional dikaitkan dengan festival tradisional dan upacara agama tertentu. Sebelumnya, ada pendapat bahwa kain tertentu memiliki kekuatan mistik untuk menangkal sakit, sementara bagian lainnya bisa membawa keberuntungan.

Desain batik tertentu disediakan untuk pengantin dan mempelai pria maupun keluarga mereka. Desain lainnya dicadangkan untuk Sultan dan keluarganya atau pembantu mereka. Peringkat seseorang dapat ditentukan oleh pola batik dia pakai.

Secara umum, ada dua kategori desain batik: motif geometrik (yang cenderung menjadi desain awal) dan desain bentuk yang bebas, yang didasarkan pada pola bentuk alam atau tiruan dari tekstur tenunan. nitik adalah desain yang paling terkenal yang menggambarkan efek ini.

Daerah tertentu dikenal untuk keunggulan desain tertentu. Jawa Tengah desain dipengaruhi oleh pola tradisional dan warna. Batik dari pantai utara Jawa, dekat Pekalongan dan Cirebon, telah sangat dipengaruhi oleh budaya Cina, efek warna terang, desain bunga yang lebih rumit dan desain awan. High fashion desain yang digambar di atas kain sutra sangat populer di kalangan orang kaya Indonesia. Jenis ini berkualitas sangat tinggi, membutuhkan waktu berbulan-bulan untuk membuat dan biaya ratusan dolar ( Kalau standar Indonesia ya jutaan rupiah lah :) ).

Kawung

Kawung adalah salah satu desain yang sangat tua yang terdiri dari memotong lingkaran, yang dikenal di Jawa setidaknya sejak abad ketiga belas. Desain ini telah muncul yang diukir di dinding-dinding kuil di seluruh Jawa seperti di dekat Prambanan Yogyakarta dan Kediri di Jawa Timur. Selama bertahun-tahun, pola ini hanya disediakan untuk istana Sultan Yogyakarta. Lingkaran kadang-kadang dihiasi didalamnya dengan dua atau lebih salib kecil atau ornamen lain seperti memotong garis atau titik. Symbol oval ini diperkirakan menggambarkan hal yang berhubungan dengan tumbuh-tumbuhan seperti buah kapuk (kapas sutra) atau pohon aren (gula kelapa).

More

Desain Batik: Sebuah Pengembangan Budaya Dipengaruhi oleh Perubahan Waktu & Lingkungan

Salah satu karakteristik menarik dari batik Indonesia adalah perubahan dalam gaya, motif dan warna yang muncul melalui paparan budaya asing. Sepanjang sejarah Indonesia, setiap kali tradisi batik kaya telah datang ke dalam kontak dengan pedagang asing atau penguasa kolonial, mereka telah mempengaruhi perkembangan batik. Beberapa hasil yang lebih terkenal dijelaskan sebagai berikut:

Batik Kraton

Batik Kraton dianggap sebagai dasar batik Jawa. Hal ini kaya dipengaruhi Hindu-motif yang mempengaruhi pengadilan Jawa sejak abad ke-5, dan kemudian dipengaruhi oleh budaya Islam. Orang Hindu memperkenalkan burung suci – Garuda, bunga suci – teratai, naga – Naga dan pohon kehidupan. Islam, karena melarang penggambaran manusia atau hewan, membawa bergaya dan diubah ornamen sebagai simbol, yaitu, bunga dan desain geometris.

Sebagai sebuah pakaian khusus dalam kode gaun pengadilan Jawa, Batik Kraton adalah mudah dikenali melalui sub-divisi, Batik Kasunanan Surakarta, Kasultanan Yogyakarta Batik, Batik Pura Mangkunegaran dan Pakualaman Pura Batik. Seiring waktu, perubahan dan modifikasi dibedakan Batik dari Batik Kasunanan Mangkunegaran, walaupun keduanya berasal dari sumber yang sama. Pakualaman batik, dari kota Yogyakarta, berasal dari kedua Kasunan dan tradisi desain Kasultanan dan lebih unik karena seluruh proses telah diselesaikan di Surakarta.

Batik Belanda

Meskipun pedagang Cina tiba di Jawa awal dari Eropa, pengaruh mereka pada batik tampak jelas di lain waktu. Batik Belanda, Batik Belanda secara harfiah, muncul pada awal 1840, puluhan tahun sebelum munculnya Batik Cina, Batik Cina. Catatan menunjukkan bahwa pemukim Eropa di pantai utara Jawa mulai kegiatan produksi batik mereka di pertengahan abad ke-19. Mereka merintis sebuah era baru pengayaan internasional yang masih terlihat di hari modern batik Indonesia. Mencapai puncaknya kreativitas dalam 1890-1910, Batik Belanda jelas diakui melalui berbagai karya seni bernama setelah desainer besar. Di antara yang paling terkenal di antaranya adalah Batik Van Zuylen dari Elize van Zuylen Charlotte, Batik Van Oosterom dari Carolina Catharina van Oosterom, Batik Prankemon dari Carolina Josephina von Franquemont, Batik Metz dari Lies Metzlar, Batik dari AJF Yans Yans, dan Batik Coenrad dari Coenrad Pacitan Jawa Timur,.

Batik Cina

Sangat dipengaruhi oleh budaya Cina, dekade muncul setelah Batik Belanda, Batik Cina mudah diakui oleh berbagai macam motif unik termasuk Cina, naga, phoenix, ular, singa, bunga tradisional Cina dan desain yang diambil dari barang pecah belah. Hal ini juga mudah dikenali melalui terang serta warna pastel. Dalam upaya untuk menembus pasar Surakarta dan Yogyakarta, batik Cina muncul di dua derivatif, Batik Dua Negri dan Batik Tiga Negri, diproses di pesisir utara Pesisiran, Surakarta dan Yogyakarta di Jawa Tengah. Batik Cina masih di produksi di kota-kota pesisir Pekalongan (Oey Soe Tjoen di Kedungwuni), Cirebon, Kudus dan Demak. Batik Hokokai

Khusus dirancang untuk Jepang selama periode yang menduduki Indonesia Jepang (1942-1945) desain khusus Batik Hokokai, yang menarik selera Jepang, menarik konsumen Cina di Jawa dan Malaya juga. Sangat dipengaruhi oleh desain Jepang di motif dan pewarnaan, latar belakang rumit baik meningkatkan penampilan dirancang bunga indah Hokokai. Batik sebagian besar bergaya sebagai Kain batik Pagi Sore dengan warna dan pola yang berbeda pada setiap setengah dari kain panjang. Favorite termasuk motif Parang dan Lereng.

Batik Indonesia

Kebebasan dari pemerintahan kolonial Belanda memperkenalkan desain baru untuk batik Indonesia. Di awal 50-an, Presiden Soekarno mendorong terciptanya gaya baru batik, yang populer disebut Batik Indonesia. Sebuah simbiosis antara berbagai gaya batik, terutama dari kerajaan Yogyakarta dan Surakarta dan pantai utara Jawa, yang masih digunakan soga cokelat sebagai warna dasar, Batik Indonesia ini disusun menggunakan warna-warna cerah. Beberapa tampil dalam desain yang sama sekali baru, yaitu , Cendrawasih, Sruni, Sandang Pangan, Udang, sementara masih menggunakan sistem pengolahan tradisional. Batik Indonesia juga disebut Batik Modern.

Batik Sudagaran

Sebuah genre penting dalam pengembangan batik, Batik Sudagaran muncul sejak akhir abad ke-19 di kerajaan Surakarta dan Yogyakarta. Diproduksi oleh sudagar atau pedagang batik, ini mudah dikenali melalui ornamen klasik diubah gaya dengan selera para pedagang tambal. Beberapa yang populer kreasi gaya yang tambal sulam, Parang dengan penyisipan seperti motif bekicot, Lereng diisi dengan sangat halus spiral disebut Ukel dan Semen yang menunjukkan kualitas pengerjaan yang tinggi.

Batik Pesisir

Desain batik khas Pesisir adalah orang-orang dari kota-kota pesisir utara Jawa, termasuk Pekalongan dan Cirebon. Desain yang menunjukkan pengaruh Cina melalui penggunaan warna cerah, motif bunga-bunga dan awan.

shareyahoo detector

UD. Anugerah

Kami dari UD. Anugerah bergerak di bidang grosir pakaian. Sementara ini yang akan kami jual secara online adalah koleksi baju batik kami.
Kami mempunyai berbagai macam jenis, motif batik, dari berbagai daerah.

Salah satu keunggulan kami adalah koleksi batik sutra kami yang kami jual dengan harga yang sangat bersaing. Silakan membandingkan harga rata – rata pada koleksi kami dengan di tempat lain baik secara online ataupun toko tradisional. Selain itu kami juga menerima pembelian eceran.

Kami akan update koleksi terbaru batik kami minimal setiap minggu. Jadi kalau belum menemukan yang sesuai dengan keinginan silakan datang melihat lagi minggu depan.

sharedetect yahoo status

Follow

Get every new post delivered to your Inbox.